Searching...

Jobstreet Indonesia 2013


Jobstreet Indonesia 2013
Jobstreet Indonesia 2013 - Mungkin salah satu authoresses paling terkenal dalam sejarah sastra Inggris, Jane dan adiknya Cassandra dikirim pergi untuk dididik. Pada satu titik, bagaimanapun, kedua gadis itu dibawa pulang karena orang tua mereka tidak mampu untuk mengirim mereka pergi lagi. Pendidikan Jane tidak berakhir di sana meskipun, dia menghabiskan banyak waktu tenggelam dalam perpustakaan besar ayahnya. Dia juga menerima bimbingan dari ayah dan saudara-saudaranya. Dia belajar semua keterampilan yang wanita muda berdiri sering belajar seperti fortepiano, menjahit, dan menari. 
Jobstreet Indonesia 2013
Keluarga Austen sangat intelektual terbuka dan menghabiskan banyak waktu membahas isu-isu politik dan sosial. Dimulai pada masa remaja, Jane mulai menulis puisi dan cerita untuk menghibur keluarganya dan kemudian mulai menulis novel. Melihat bakatnya, ayahnya berusaha untuk mendapatkan salah satu novelnya (First Impressions, kemudian diberi nama Pride and Prejudice) diterbitkan, tetapi tidak berhasil. Tidak diketahui apakah atau tidak Jane tahu tentang upaya ayahnya. Kemudian, kakaknya Henry menjual hak cipta untuk novelnya Susan (kemudian bernama Abbey Northanger) ke penerbit, namun penerbit tidak pernah melakukan apa-apa dengan novel, sehingga mereka membeli hak cipta kembali dari dia bertahun-tahun kemudian. Di tahun 1811, Jane akhirnya menjadi seorang penulis diterbitkan ketika Thomas Egerton diterbitkan Sense and Sensibility, diikuti oleh Pride and Prejudice tahun 1813, dan Mansfield Park 1814. John Murray diterbitkan Emma untuknya pada tahun 1815. Jane meninggal pada bulan Juli 1817 pada usia 41. Novelnya Persuasi dan Northanger Abbey diterbitkan secara anumerta sebagai ditetapkan oleh kakaknya Henry dan adik Cassandra pada bulan Desember 1817. Karena itu "tdk wajar bagi seorang wanita terhormat" untuk novel penulis pada masa itu, Jane tidak pernah diidentifikasi sebagai penulis novelnya sampai kakaknya Henry mengungkapkan identitasnya dalam Catatan biografis dalam novel anumerta.

Charlotte, Emily, dan Anne lahir di Yorkshire, Inggris pada awal 1800-an. Setelah kematian tragis ibu mereka dan dua kakak perempuan, para suster Bronte tersisa, bersama dengan saudara mereka Branwell, menjadi diselimuti sangat rinci membuat-percaya dunia yang mereka akan menciptakan. Charlotte dan Emily yang dikirim ke Cowan Bridge Sekolah bersama dengan dua saudara mereka yang lebih tua, Maria dan Elizabeth. Setelah tertular tuberkulosis, Maria dan Elizabeth ditarik dari sekolah, namun meninggal minggu kemudian. Charlotte dan Emily dibawa pulang ke Haworth setelah kematian saudara mereka. Kerugian ini memukul semua anggota keluarga dalam, dan kerugian tersebut tercermin dalam tulisan Charlotte di Jane Eyre. Pendidikan mereka berlanjut di fasilitas lain dan Charlotte kemudian menjadi guru di sana. Emily menghabiskan beberapa waktu sebagai guru dan Charlotte dan Anne baik waktu yang dihabiskan sebagai governess. Tiga saudara menerbitkan buku puisi pada tahun 1846 di bawah nama samaran Currer (Charlotte), Ellis (Emily), dan Action (Anne) Bell. Para suster harus mempublikasikan dengan nama laki-laki karena menulis, pada masa itu, sangat banyak dianggap bisnis pria.
Pada 1847, Charlotte Jane Eyre, Emily Wuthering Heights, dan Anne Agnes abu-abu diterbitkan dengan nama samaran laki-laki mereka setelah ketekunan mereka mantap dalam mencari penerbit. Ketika rumor berkembang menyatakan bahwa ketiga novel telah diterbitkan oleh satu orang, Charlotte dan Anne pergi ke penerbit mereka di London untuk membuktikan bahwa masing-masing adalah, pada kenyataannya, seorang penulis independen (Emily menolak untuk datang).

Atas desakan penerbitnya, Charlotte berjuang melumpuhkan kecemasan sosial dan perjalanan untuk memenuhi publiknya. Dia diperkenalkan ke penulis terkenal lain waktu, dua di antaranya ia menjadi teman dekat dengan. Dia menikah namun meninggal setahun kemudian tuberkulosis pada usia 38, bersama dengan anaknya yang belum lahir.

Emily tidak pernah menulis untuk mencapai ketenaran, ia menulis semata-mata untuk memenuhi pikirannya sendiri. Dia adalah yang paling dilindungi dari para suster dan sering lebih suka berkeliaran di daerah sekitar rumahnya sendirian. Selain Wuthering Heights, dia juga menulis banyak puisi kedalaman yang luar biasa. Hal ini berpikir bahwa dia sedang menulis naskah kedua pada saat kematiannya, yang mungkin telah dibakar oleh kakaknya Charlotte untuk menghindari skandal yang dibesarkan oleh novel pertama Emily. Dia meninggal di Haworth tuberkulosis pada usia 30.

Tidak mencapai jenis yang sama ketenaran yang saudara laki-lakinya dua dicapai dengan novel mereka, Anne sering dibayangi. Dia menulis dua novel, Agnes abu-abu, yang dianggap semi-otobiografi, dan The Tenant Wildfell Hall, yang ditulis saat dia melihat penurunan adik tercintanya karena alkoholisme. Anne, seperti semua saudaranya, mati muda karena TBC pada usia 29.

Jobstreet Indonesia 2013